Bahagia dan Sedih Menyebar Seperti Penyakit

Bahagia dan Sedih Menyebar Seperti PenyakitAda banyak dugaan yang menyebutkan bahwa kebahagiaan dan kesedihan mudah menyebar. Ternyata hal itu berhasil dibuktikan peneliti yang mengatakan bahwa melalui jaringan sosial, emosi berputar mengikuti pola yang mirip seperti model epidemiologi sebuah penyakit. Seringkali kita melihat jika seseorang menuliskan sebuah status pada wall mereka yang menggambarkan emosinya, jawaban positif atau negatif yang menanggapinya akan lebih cepat dibandingkan dengan status yang datar-datar saja.

Dalam penyebaran kebahagiaan, peneliti menemukan orang dalam kluster yang “terinfeksi” dan “tak terinfeksi”, sebuah pola yang serupa dengan proses dalam penyakit infeksi. Untuk kluster kebahagiaan, lajunya tergantung pola penyebaran, sedangkan untuk kesedihan, klusternya ternyata bisa jauh lebih besar. Hal itu menandakan ada sesuatu “yang lain” sedang terjadi.

Dengan demikian, pesan kebahagiaan tidak terlalu cepat penyebarannya dibanding pesan kesedihan. Indikasinya, setiap orang yang bahagia, hanya meningkatkan kebahagiaan bagi orang lain sebesar 11 persen. Di pihak lain, walaupun hanya satu orang yang sedang sedih, efeknya akan menyebar pada orang lain sebanyak 2 kali lipat.

Temuan tersebut memang belum secara pasti menyimpulkan pola penyebaran emosi, namun para peneliti telah berhasil membuat parameter pola transmisi dan dinamika jaringan sosial yang akan menjadi acuan penelitian berikutnya.

David Rand, periset dinamika evolusi di Harvard mengatakan, temuan tersebut sifatnya ilustratif dan tidak bermaksud untuk menjadi panduan bagi seseorang dalam mengambil keputusan, misalnya menjauh dari teman yang sedang mengalami kesedihan. Tetapi sebaliknya, solusi paling baik adalah membuat teman kita yang sedang sedih jadi gembira.

Terkait itu pula, seperti yang pernah saya tulis, tetaplah selalu Hati-hati dengan Status Anda. Bagaimana dengan pengalaman Anda sendiri? Mari sharing disini…

Jika Anda suka artikel diatas, dapatkan update terbaru gratis!

loading...

dr. Nasir

Silahkan akses http://dokternasir.web.id/about

5 thoughts on “Bahagia dan Sedih Menyebar Seperti Penyakit

  • 7 September 2011 at 11:06
    Permalink

    Artikel yang bermanfaat, trim

    Reply
  • 25 January 2012 at 13:22
    Permalink

    artikel yg provokatif.
    saya mau share di FB dan blog saya ni Pak karena sesuai dgn misi saya untuk menularkan kebahagiaan dan kebaikan. 🙂
    ::> Postingan terakhir rangga sapjaya … Aku BertahanMy Profile

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

CommentLuv badge

Close
Get our Newsletters

Receive The Latest Posts Directly To Your Email - It's Free!! Enter your email, Signup, Check your email, then Confirm...