6 Tips untuk Mengatasi Kesulitan Pribadi

kesulitan hidupApakah Anda pernah merasa seperti sedang tenggelam dan sepertinya tidak ada yang benar di sekitar kita? Semuanya terasa serba salah, serba sulit, dan serba membingungkan.

Dalam film Forrest Gump, Tom Hanks pernah berkata, “Hidup adalah seperti sekotak coklat, kau tidak tahu apa yang akan Anda dapatkan.” Hidup ini penuh dengan misteri yang tidak diketahui, ketidakpastian, terlalu banyak kejutan, kesulitan yang harus dialami dan ketakutan yang harus ditaklukkan. Tapi apakah Anda setuju bahwa hidup ini selalu tidak pasti? Bukankah takdir Tuhan sudah cukup membuktikan bahwa hidup ini sudah pasti dan sudah ada jalannya? Tapi mengapa kesulitan demi kesulitan saja yang selalu kita temukan? Apa ada yang salah dengan diri kita? Lalu bagaimana cara mengatasinya ?

Langkah pertama untuk berkembang menjadi orang yang lebih baik adalah untuk menghadapi kesulitan-kesulitan pribadi Anda dan percaya bahwa Anda bisa melompati setiap rintangan di jalan untuk mencapai kemajuan.

Dalam mengatasi kesulitan pribadi tersebut, Anda harus mengubah bentuk kebiasaan yang berbeda, setidaknya Anda tidak mengulang kembali siklus kehidupan yang sama sehingga sesuatu yang menyebabkan munculnya kesulitan tersebut tidak muncul kembali atau bisa diminimalisir.

Terus terang, 6 tips untuk mengatasi kesulitan pribadi berikut ini juga jelas berlaku untuk diri saya, karena kehidupan yang semakin meradang terkadang membuat kebosanan dan rasa malas kembali muncul dan membuat sulit hidup kita sendiri. Jadi, semoga tips ini pun bermanfaat bagi Anda.

Tips #1 Berurusan dengan “bagaimana jika”
Pertanyaan-pertanyaan tertentu cenderung masuk ke pikiran kita ketika mengalami kesulitan, misalnya, “bagaimana kalau ada yang lebih parah? Bagaimana jika saya tidak pernah menemukan jawabannya? Bagaimana jika saya tidak seharusnya melakukan ini? Bagaimana jika saya tidak berada di sini? Bagaimana jika saya gagal? Bagaimana jika saya tidak menyukai?” dan sebagainya.

Pertanyaan-pertanyaan ini sesungguhnya berasal dari rasa takut yang tidak diketahui. Buatlah keputusan hari ini untuk berurusan dengan “bagaimana jika ini dan itu”. Masalah akan tetap ada, sementara rasa takut atau khawatir atau rasa cemas dengan ungkapan “bagaimana jika begini begitu”, membuat Anda tidak akan beranjak kemana pun. Akan ada saat-saat ketika sesuatu yang salah dan seharusnya tidak perlu menyalahkan diri sendiri atau pun orang lain bahkan hingga mengumpat atau kesal.

Jadi, stop ber-“bagaimana jika” !

Tips #2 Belajar untuk menjadi kuat
Belajar untuk menangani kesulitan secara matang, membuat kita lebih mampu berpikir yang tepat untuk melihat hal-hal yang bergerak ke arah yang positif. Kita mampu menghadapi tantangan ini karena kita menolak untuk membiarkan awan pesimisme dalam pikiran kita. Menjadi kuat memerlukan tekad, ketegasan dan kekuatan untuk menjaga fokus kita pada hasil, bukan pada prosesnya. Niatkan dan bulatkan tekad diri kita kepada hasil yang akan kita dapatkan, bukan kepada proses yang akan dijalani.

Tips #3 Bangun Pengalaman
“Pengalaman adalah guru yang hebat.” Biarkan setiap kejadian positif atau negatif menandai proses pembelajaran yang signifikan dalam hidup Anda. Ambil hikmah dan pengetahuan yang berharga dari berbagai pengalaman Anda. Satu-satunya tujuan dari setiap pengalaman yang didapat, adalah untuk membuat Anda orang yang lebih baik yang bisa hidup dengan percaya diri menghadapi apa pun yang ditawarkan.

Tips #4 Buat Jaminan Keamanan atas Diri Anda sendiri
Ketidakamanan tidak mempunyai tempat dalam permainan kehidupan. Belajar mencintai / menghargai diri sendiri, termasuk kekuatan dan kelemahan Anda. Mampu memberikan sedikit arti penting bagi diri Anda sendiri akan memungkinkan Anda menilai apa yang Anda miliki, apa yang perlu Anda dapatkan dan bagaimana Anda bekerja keras mencapai hal ini.

Meremehkan kemampuan Anda akan membuat Anda menjadi orang malang yang tidak punya jaminan keamanan sendiri. Dengan menerima siapa diri Anda, apa yang Anda miliki, keyakinan dalam diri Anda, maka Anda dapat dengan mudah berpindah menjadi orang terkenal.

Tips #5 Berbagi ketakutan
Kita menjadi takut gelap secara tidak sadar karena kita telah mendengar cerita tentang Count Dracula yang mengisap darah atau zombie. Ketakutan adalah BENAR-BENAR DIBUANG ketika kita percaya hal-hal seperti itu tidak ada. Dalam konteks persahabatan, jika kita telah mengembangkan kepercayaan kepada individu-individu tertentu, kita tidak takut untuk mencurahkan “sekam dan biji-bijian bersama”, dengan rasa takut dinilai atau semakin kecewa. Kita tahu kita akan merasa lebih baik karena teman yang dipercaya adalah tempat berkumpul yang kita inginkan di masa-masa sulit. Kita akan selalu butuh orang yang bisa kita percaya, yang menerima kita sebagai individu dengan ketidaksempurnaan.

Berupaya untuk mencari nasihat yang bijaksana karena keadaan yang terlihat dalam perspektif yang berbeda akan memberikan beberapa wawasan yang berbeda dan mungkin lebih mencerahkan.

Berbagi masalah dengan orang yang Anda percayai adalah terapi yang baik dan akan melepaskan bendungan yang terpendam jauh di dalam hati Anda serta dapat menjaga emosi Anda yang berlebihan.

Tips #6 Action, bergeraklah!
Sekali Anda telah mengakui akar masalah, merumuskan rencana tindakan yang akan membantu Anda menemukan solusi. Hati-hati mempertimbangkan setiap pro dan kontra. Ingatlah untuk melangkah ringan terlebih dahulu, satu kesalahan kecil mungkin akan membawa Anda kembali ke titik awal.

Jadilah berani oleh fakta bahwa Anda telah mempersenjatai diri dengan tekad dan kekuatan pikiran untuk melampaui kesulitan yang Anda hadapi. Juga ingat Anda tidak boleh melupakan tujuan hidup Anda.

Jika Anda merasa terganggu dengan apa yang telah Anda tetapkan di awal, maka Anda mungkin menemukan kesulitan untuk kembali ke dalam skema tertentu.

Akhirnya saya ingin mengajak berdiskusi dengan Anda, “Apa yang Anda lakukan tentang kesulitan pribadi yang sedang Anda alami?”

Jika Anda suka artikel diatas, dapatkan update terbaru gratis!

loading...

dr. Nasir

Silahkan akses http://dokternasir.web.id/about

3 thoughts on “6 Tips untuk Mengatasi Kesulitan Pribadi

  • 3 March 2010 at 09:34
    Permalink

    terus terang saya belum bisa melakukan semua poin-poin di atas, hanya beberapa saja.. tapi sudah membuah beberapa hasil dan pengalaman tersendiri bagi saya (lihat artikel saya di http://evan-online.com/nggak-sekedar-action),apalagi kalau semuanya sdh dilakukan, hasilnya pasti lebih dahsyat lagi…

    pada Rabu, 3 Maret 2010 17:14:02

    Luar biasa sekali artikelnya mas, sangat menginspirasi. Memang apapun yang akan kita lakukan pasti akan dimulai dari pikiran dulu, pikiran itulah yang disebut sebagai persiapan. Kalo action tanpa persiapan, namanya nekat, jadi janganlah kita menjadi orang yang nekat atau buru2, karena itu sangat tidak baik. Makasih banget atas sharingnya mas…

    Reply
  • 3 March 2010 at 10:38
    Permalink

    Tipnya sangat menarik mas, beberapa bulan ini saya mengalamin kesulitan dalam masalah perkerjaan dimana pekerjaannya lagi menurun dan belum ada hasilnya.
    mudah-mudah tip ini bisa membantu, dan menunbuhkan rasa percayadiri dan bangkit lagi..

    pada Rabu, 3 Maret 2010 17:16:46

    Amien…semangat mas!!! Kamu pasti bisa… 🙂

    Reply
  • 3 March 2010 at 19:50
    Permalink

    yang penting tuh sharing, hehe
    .-= ::> Read Reza Fauzi´s last blog … Cara Membuat Website Dengan Mudah =-.

    pada Rabu, 3 Maret 2010 22:21:08

    Lebih penting lagi ngasih komen mas, hehehe…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

CommentLuv badge

Close
Get our Newsletters

Receive The Latest Posts Directly To Your Email - It's Free!! Enter your email, Signup, Check your email, then Confirm...