Bayi Tewas Setelah Dibedah dengan Kaca Jendela

Liputan6.com, Ambon: Risna, bayi berusia delapan bulan tewas mengenaskan dengan luka menganga di kakinya setelah dibedah dengan pecahan kaca di Rumah Sakit Umum Al-Fatah, Ambon, Maluku. Diduga, bayi itu tewas akibat malpraktik yang dilakukan seorang dokter berinisial N.

Kini, jenazah korban terbujur kaku di ruang mayat RS Bhayangkara Kepolisian Daerah Maluku. Selain terdapat luka lebam di perut Risna, di kedua pergelangan kakinya juga terdapat luka yang menganga. Luka itu berlubang sedalam dua sentimeter hingga terlihat tulangnya.

Menurut Anci, ibu korban, kejadian berawal ketika Risna dilarikan ke RSU Al-Fatah oleh nenek dan ibunya pada Sabtu (4/4) sekitar pukul 01.00 waktu setempat. Saat itu Risna membutuhkan pertolongan karena mengalami diare. Setibanya di rumah sakit, Risna diletakkan di ruang unit gawat darurat.

Dokter jaga berinisial N langsung memberi infus. Saat akan diinfus, dokter kesulitan mencari pembuluh darah untuk memasukkan jarum infus. Dokter pun membedah salah satu pergelangan kaki Risna menggunakan pecahan kaca. Karena tak menemukan pembuluh darah di kaki kanan Risna, dokter berpindah ke kaki kiri, namun tak juga mendapati pembuluh darah. Luka di kaki kanan sempat dijahit, namun luka di kaki kiri belum dijahit. Dokter beralasan akan menjahitnya setelah salat subuh.

Akibat menunggu lama, Risna mengejang dan terus mengeluarkan darah di kaki kirinya. Karena panik, Aminah, nenek Risna memutuskan membawa pulang cucunya. Namun, dalam perjalanan menuju rumahnya di kawasan Air Salobar, Risna meninggal Sabtu pagi sekitar pukul 06.00 waktu setempat.

Korban kemudian dibawa ke RS Bhayangkara untuk divisum. Namun saat diminta persetujuan otopsi oleh polisi, keluarga korban yang miskin tidak mampu membayar biaya otopsi.

Menyadari kematian Risna yang tidak wajar, Aminah dan Anci melaporkan peristiwa itu ke Markas Kepolisian Resor Pulau Ambon. Aparat Polres langsung mendatangi rumah sakit untuk menyelidiki. Polisi kemudian menggeledah dan mengamankan sejumlah barang bukti, di antaranya bekas jarum suntik infus serta perban yang penuh dengan ceceran darah korban.

Pihak RS Al-Fatah Ambon hingga kini belum memberikan keterangan terkait dugaan malpraktik tersebut. Sementara dokter jaga berinisial N kabur dan belum memberikan keterangan. (UPI/Juhri Samanery)

Kasus malpraktek dokter terjadi lagi ?

Dokter berinisial N ? Ah…untung bukan Nasir

Jika Anda suka artikel diatas, dapatkan update terbaru gratis!

loading...

dr. Nasir

Silahkan akses http://dokternasir.web.id/about

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

CommentLuv badge

Close
Get our Newsletters

Receive The Latest Posts Directly To Your Email - It's Free!! Enter your email, Signup, Check your email, then Confirm...